Wednesday, February 25, 2009

KeNaPa Wajib TuTUp AuRaT??..

Assalamualaikum w.b.t
Kalau kita lihat dunia sekarang, masih ramai yang belum menutup aurat selengkapnya. Kenapa ya? Tahukah kita, bahawa mendedahkan aurat ini merupakan salah satu dosa utama yang amat diperjuangkan oleh Syaitan. Ini adalah kerana, dengan terbukanya aurat, maka ia boleh mencambahkan dosa-dosa lain seperti zina, mengandung anak luar nikah, bercerai suami isteri akibat curang, membunuh anak luar nikah, putusnya hubungan keluarga dan sebagainya. Perihal Syaitan mensasarkan dosa 'buka aurat' ini sebagai dosa pilihan utamanya ada disebutkan dalam Al-Quran dari firman Allah ertinya :-


" Maka Syaitan membisikkan fikiran jahat kepada keduanya untuk menampakkan kepada keduanya yang tertutup dari mereka iaitu auratnya .." Al-A'raf : 20)

Sebagai ringkasnya, antara tujuan utama diwajibkan umat Islam lelaki dan wanita untuk menutup aurat adalah :-

a) Perbezaan dengan binatang.

Allah SWT berfirman :

" Wahai anak Adam, telah kami turunkan buat kamu pakaian yang boleh menutup aurat-aurat kamu dan untuk perhiasan" ( Al-A'raf : 26)

Amat jelas dari ayat ini, penutupan aurat ditujukan kepada sesiapa sahaja yang termasuk dalam kategori anak Adam iaitu manusia. Justeru barangsiapa yang berpaling dari arahan ini, secara langsung ia menjatuhkan tahapnya selari dengan binatang yang tiada cukup kemampuan dan aqal bagi menjalankan arahan penutupan aurat.

b) Agar kaum wanita tidak disakiti


"Hai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mu'min semua hendaklah mereka melabuhkan jilbab-jilbab mereka atas (muka-muka) mereka. Yang demikian itu lebih memastikan mereka agar dikenali (sebagai wanita Islam) supaya mereka tidak diganggu." (al-Ahzab: 59)

So jelaslah bahawa ayat tersebut memberikan ‘illah (alasan) utama perintah ini adalah kerana bimbang wanita muslimah diganggu oleh orang-orang fasik dan menjadi perhatian orang-orang yang suka berzina. Bukanlah ketakutan yang timbul dari perempuan itu sendiri atau karena tidak percaya kepada mereka, sebagaimana anggapan sebahagian orang, tetapi ia adalah kerana sebahagian wanita yang suka menampakkan perhiasannya, berjalan dengan penuh lenggang lengguk dan bicaranya dibuat-buat manja, sering menarik perhatian nafsu lelaki dan menjadikannya sasaran orang-orang yang suka berzina. (Petikan dari kitab Al-Halal wal Haram fil Islam dengan sedikit pindaan)

Ayat ini juga jelas menunjukkan bahawa salah satu target utama menutup aurat yang diletakkan oleh Allah SWT adalah sebagai kaedah dan cara terbaik bagi mengelakkan wanita Islam dari diganggu dan disakiti.

c) Tanda atau seperti uniform kepada penganut agama Islam.


Ia juga boleh difahami dari surah Azhab ayat 59 tadi apabila Allah SWT menyebut :

« .. yang demikian itu lebih memastikan mereka agar dikenali (sebagai wanita Islam).. »

Dari sini jelas, menunjukkan salah satu fungsi tutupan aurat juga adalah sebagai syiar diri sebagai penganut Islam.

Firman Allah :

« Barangsiapa yang membesarkan syiar Allah maka ia adalah dari tanda ketaqwaan hati »

d) Tanda profesionalism dalam sistem pemakaian Islam.

Kita dapat memerhati bagaimana ‘trend' sesebuah organisasi atau restoran hebat hari ini pasti meletakkan ‘dress code' tertentu bagi kakitangannya dan para tetamunya. Ia pastinya bertujuan penjagaan standard khas bagi organisasi dan restoran itu di tahap tertentu. Sebagai contoh, kita tidak akan dapat melihat individu berselipar Jepun di sebuah Persidangan Antarabangsa di PICC, Putrajaya mahupun di kalangan kakitangan PETRONAS di pejabat mereka di Menara Berkembar. Semua menjaga ‘standard' berbanding Tauke kedai runcit yang tidak beruniform.
Justeru, Islam adalah satu agama dan cara hidup yang profesional pastinya begitu lengkap menyediakan panduan melengkapi setiap sudut kehidupan manusia. Dari hal-hal yang sulit seperti urusan di dalam tandas hinggalah ekonomi dan kenegaraan. Walaupun demikian, Islam tidak mengarah umatnya membuat perkara yang tidak rasional, justeru, sudah tentu ‘standard' pemakaian yang diletakkan ini tidak membebankan bahkan ia amat bertepatan dengan logik aqal manusia yang sihat.


e) Sebagai ujian bagi manusia untuk melihat tahap ketaatan mereka kepada Allah SWT.

Sebelum itu,Tanya diri kita, adakah kita beriman? Seorg yg beriman akan taat pada yang Maha Pencipta. So, hal ini amat jelas, dari firman Allah ertinya :

Dijadikan hidup dan mati adalah untuk menguji siapakah yang terlebih baik amalannya" (Al-Mulk : 2)

So, sahabat semua setiap perkara yang difardhukan kita, ada sbb musababnya yg tersendiri. Ada banyak hikmah disebalik semuanya. Kita seharusnya berfikir, merenung, mengkaji terhadap apa yang disyariatkan kepada kita, dan seterusnya beramal dengan penuh keikhlasan. Semoga kita semua menjadi insan yang bertaqwa dan sentiasa berada di bawah payung Rahmat dan Redha Ilahi. InsyaAllah..

Sunday, February 8, 2009

SIBUK atau TIADA MASA??...

Assalamualaikum w.b.t

Demi masa. Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran. ( al- 'Asr )


Alhamdulillah, dah hampir sebulan lebih menyambut tahun baru, bru kini, aku dapat hantar sesuatu. Rasanya, belum terlalu lewat untuk aku ucapkan Salam Maal Hijrah dan Selamat Tahun Baru. Jadikanlah, tahun ini, satu langkah menuju ke hadapan yang lebih cerah dari sebelum ni.. Dan semoga mendapat berkat, rahmat, dan yang paling penting Keredhaan Allah.. insyaAllah..

Antara 'sibuk' dan 'tiada masa'? yang mana paling tepat untuk dilebalkan untuk kita?kita di katogeri mana, 'sibuk' kah? atau 'tiada masa'? Selalu orang salah tafsir benda ni. Baginya sibuk dan tiada masa tu sama. betul ke? Bagiku, 'sibuk' dan 'tiada masa' adalah sesuatu yang ckup berbeza.. kenapa?

Ini semua sbb, 'sibuk' lebih kepada banyak kerja yang perlu dilakukan, sehinggakan tiada masa untuk solat berjemaah, untuk makan bersama keluarga, 'tiada masa' untuk membuat kebajikan. sibuk di sini, more kepada kerja-kerja duniawi. sehinggakan kerja ukhrawi diabaikan.

Ada pun, 'tiada masa' pula ialah kita memanfaatkan masa yang diberi itu dengan sebaik yang mungkin. 24 jam sehari itu disusun dengan jadual harian yang baik, yang mana seimbang perkara dunia, mahu pun akhirat, sehinggakan tiada masa untuk perkara yang sia-sia. Waktu siangnya, digunakan untuk kerja-kerja harian dan duniawi, dan pada waktu malamnya pula,selain berisitirehat, diisikan dengan pengisian rohani dan bermunajat kepada Allah.

So, marilah kita muhasabah diri sendiri. di mana kita? Tak kiralah kita ni, selalu sibuk ke, atau tiada masa ke... yang paling penting, cuba kira seimbangkan perkara dunia dan perkara akhirat. Walaupun, kita memang sibuk dengan assignment yang kena hantar, tutorial yang belum buat, ade meeting sana- sini, ada group discussion, report yang kena hantar dan macam-macam lagi, namun jangan kita lupa atau terlepas untuk solat berjemaah. Tak sempat untuk solat sunat.Terlupa untuk membaca aL-Quran. Tak ingat untuk berzikir, mengingati Allah.

Firman Allah Taala;

Dan kehidupan dunia ini, hanyalah permainan dan gurau-senda. Sedangkan negeri akhirat itu, sungguh lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?
( al-An'aam;32)

Sama-sama kita muhasabah diri. Wassalam.