Sunday, October 25, 2009

Tidak semudah itu...

Entah, no komen yang boleh ku berikan. Hati dan perasaan bukan senang dijaga. Cinta, kasih, kahwin? tidak semudah itu kuserahkan pada sesiapa. Hatiku milik Allah. Mohonlah padanya. Tak mahu ku fikirkan bab2 ni lagi. Biar Dia yang menentukan. Jika tiba masanya, ku terima segala perancangan dariNya. Cuma yang ku harapkan hatinya juga milik Allah. Biarlah, ikatan yang dibina nanti, menambahkan ketaqwaanku kepadaNya. Menundukkan lagi ku kepadaNya. Menambahkan rasa rindu untuk berjumpa denganNya. Mengingatkan diriku kepadaNya. Membantu ku untuk capai Cinta Hakiki, walaupun mungkin sukar untukku bergelar KekasihMu.. Namun, akan ku usahakan untuk mendekatkan diri denganMu. Walaupun ku sedar, hanya hanya insan yang kerdil disisiMU.

jambatan...


Ini hasil ciptaan groupku yang kedua. yang pertama water tower,yang ambik masa 2 hari untuk ciapkan. Bagi jambatan kali ni, ambik masa 5 hari untuk ciapkan. hujung minggu tu, terpaksa korbankan untuk menyertai perkhemahan di cameron highland, semata-mata untuk jambatan ini. Alhamdulillah, jambatan ni,walaupun tak dapat nombor, tapi masih berada di antara 10 jambatan yang mendapat saguhati, dari berpuluh2 jambatan lain. Apa pun, pengalaman dalam menyiapkan jambatan ini, memang tak dapatku lupakan. Tak tidur malam, tertidur di cafe, pening-pening lalat, dapat cegah maksiat dan sebagainya.

Monday, October 12, 2009

ku tetap bersamamu..

untukmu sahabat...

ku mohon ampun,
kerna diriku tak mampu jadi sahabat yang terbaik,

ku mohon ampun,
ku tiada di saat dirimu dalam kesedihan..

ku mohon ampun,
ku tak mampu menjadi pendengar yang baik..

ku mohon ampun,
ku tak berada di sisimu di saat dirimu kehilangan orang tersayang..

tapi, ingin ku ungkapkan..
walaupun ketika itu, kita berjauhan,

namun ingatan, dan doa untukmu tak lenyap...
apa pun, di mana sahaja dirimu berada,

ketahuilah, ku tetap bersamamu..
la tahzan...

Pemergian...


aku dapat panggilan dari adik. aku pelik kenapa lewat malam dapat panggilan ni. "cek xdok doh..." nafas bagaikan berhenti seketika. tiba2 takungan air mula terbentuk, dan mengalir laju, tanpa dapat aku menyekat. 2 perkara bermain dalam kepalaku di saat itu. segala memori2 dgn tok, n bila tiba giliranku...

sahabat2 banyak bagi kata2 salam takziah dan kata2 semangat. namun, aku lebih selesa dan tenang dengan aku mendiamkan diri. bukan melayan perasaan tapi, cuba mengawal diri. sbb, tiada kata2 yang dapat ku ungkapan, selain kata2 dalam hati. biarkanku menyendiri seketika...

segala memori bermain di benakku. segala nasihat, dan kata2 tok, bagaikan rakaman yang berputar sendiri. seharian ku murung. membisu seribu bahasa. keesokkannya, baru aku mula berkata2 dan mampu utk senyum. namun, ingatan sekujur jasad di hadapan masih tak dapatku lupakan. bila agaknya panggilan itu akan menyambutku pula?.. moga dirimu tenang di sana cek....

Friday, October 2, 2009

hatiku kembali berdarah...

Hidup ni tak lari dari bermacam-macam cabaran dan dugaan. bersedia atau tidak, kita kena bersedia untuk tidak bersedia untuk menghadapinya. namun, sejauh mana kita menghadapinya, bergantung kepada kebijaksaan masing-masing..

"setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam kitab sebelum Kami mewujudkannya. sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah" (al-Hadid;22)

setiap orang ada masalah. tapi yang berbeza, pandangan kita pada sesuatu masalah. ada yang pandang masalah itu satu bebanan. masalah itu menyakitkan. masalah itu menyusahkan. tapi sedarkah kita masalah itu adalah satu kasih sayang dari Allah kepada kita.

"atau adakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu cubaan seperti orang-orang terdahulu sebelum kamu..."

" ...ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat" (al-Baqarah;214)

masalah yang datang ni, cuma kita hadapinya dengan kesabaran dan ketenangan. ujian itu bukti yang Allah rindu kepada kita, rindu dengan tangisan kita, rindu dengan rintihan kita, rindu dengan suara kita..

tapi menjadi masalah, bila kita berhadapan dengan masalah, bukannya kita mengadu dengan Allah, tapi mengadu dengan manusia. selalu salahkan orang dan keadaan. semuanya menjadi mangsa. sedangkan, kita tak pernah salahkan diri sendiri dahulu, sebelum meninding jari kepada orang lain. apa pun, kita perlu muhasabah diri kita.. di mana silapnya, di mana salahnya..