Friday, December 31, 2010

Apa nak jadi

apa nak jadi...
apa nak jadi...
(sampai sekarang tak kahwin lagi...)
ops!! tu lagu s.m salim... hee

bukan tu maksud saya.
apa nak jadi dengan dunia sekarang...
gejala sosial yang makin menjadi2..
maksiat berleluasa, hiburan tanpa sempadan, jenayah di sana sini...

adoi.. parah.
aduh.. sakit.
apa nak jadi ni...







siapa yang salah? apakah punca segala permasalah ini?
adakah bermula dengan keluaga @ didikan agama @ pendidikan kat rumah, sekolah? pengaruh rakan2? persekitaran? atau pemerintah?


Allah menganugerahkan akal untuk berfikir...
namun berakal saje tanpa beriman... bak pokok yang tidak berbuah.
beginilah akan jadinya bila mana agama telah dipisahkan dari kehidupan.
Astaghfirullah al-'azim...
Astaghfirullah al-'azim...
Astaghfirullah al-'azim...

ALLAH berfirman:
"Maka Dia mengilhamkan kepadanya jalan kejahatan dan ketaqwaannya, sungguh beruntunglah bagi orang yang menyucikannya (jiwa itu), dan sungguh rugilah orang yang mengotorinya"(surah as-syams;8-10)

Tuesday, October 26, 2010

Peliharalah dirimu...

CARA MENJAGA IKHTILAT

1. Elakkan berhubungan dengan lelaki sekiranya tidak ada keperluan.Sekiranya seorang wanita mempunyai keperluan, hendaklah dia meminta bantuan dari wanita dan lelaki bagi lelaki. Mintalah pertolongan dari kaum sejenis. Melainkan perkara yang tidak diketahui atau luar kudrat kita contohnya apabila wanita meminta bantuan lelaki dalam soal membaiki laptop, kereta dan perkara-perkara yang tidak mampu dilakukan oleh wanita.

2. Berhubung dengan bukan muhrim menggunakan perantaraan berbentuk tulisan seperti sms, nota kecil dan sebagainya.Ringkas dan padatkan ayat-ayat atau persoalan yang dikemukan kepada pihak lain. Di dalam nota yang diberikan hendaklah bersih dari ikon senyum yang sememangnya comel. Atau meletakkan ayat-ayat berbentuk humor seperti gelak ketawa (huhu, haha, hihi, hikhik). Apatah lagi benda-benda lain yang kurang berfaedah. Sekiranya terdesak untuk bercakap melalui telefon, jagalah suara terutama wanita selari dengan tuntutan Al-Quran:
"Wahai isteri-isteri nabi, kamu bukanlah seperti perempuan-perempuan lain jika kamu bertaqwa. Maka janganlah kamu melemah lembutkan suara dalam berbicara, sehingga bangkit nafsu orang yang ada penyakit dalam hatinya, tetapi ucapkanlah perkataan yang baik."

3. Menundukkan hati.
Sepatutnya apabila kita berurusan dengan bukan muhrim, kita perlu risaukan kemurkaan Allah Taala.Perbanyakkanlah berdoa semoga urusan dipermudahkan dan bebas daripada fitnah. Minta daripada-Nya supaya dipelihara diri dari panahan syaitan.

4. Menundukan pandangan mata.Jangan tertipu dengan mata pelajaran kaedah berkomunikasi yang kita belajar "make eye contact with the person you're talking to". Melainkan dengan kaum sejenis. Berwaspada dengan konsep "dari mata turun ke hati".

5. Mempercepatkan urusan.Apabila ada urusan, segerakanlah kerja. Tidak perlulah sampai hendak berkongsi hal peribadi, luahan hati, gelak ketawa dan sebagainya yang tidak penting. Berbincanglah di tempat yang sesuai dan menyegerakan urusan tersebut.

* antara tanda kasih Allah pada kita, bila mana kita buat kesilapan walaupun sekali, tapi terus dapat teguran, itu menunjukkan Allah ingin menyelamatkan kita...

*ingatan buat diri ini jgk. moga Allah jauhikan diri kita dari fitnah dunia.amin.

Wednesday, October 20, 2010

Damba Kasih

Semakin jauh ku dari-Mu
Semakin dekat pula Kau menghampiri daku
Oh, Tuhan Yang Maha Pengasih
Siapalah diriku di pandangan-Mu

Semakin cuba ku dekati
Semakin kuat pula Kau mendugai aku
Oh, Tuhan Yang Maha Sempurna
Kerdilnya diriku di hadapan-Mu

Bagaimanakah nantinya tika berhadapan dengan-Mu
Sudikah Kau menerima hamba-Mu yang hina ini
Ya Allah Kau Maha Pengampun

Di bayangan mentari aku kealpaan
Dusta dunia penuh kepura-puraan
Di kala dini hari aku kepasrahan
Mendamba jernih embun kasih sayang-Mu Oh Tuhan

Andainya dihitung amalanku
Belum pasti dapat ku hampiri gerbang syurga-Mu
Oh Tuhan Yang Maha Pemurah
Hindari diriku dari siksa-Mu… Oh Tuhan

Kasih sayang-Mu Tuhan
Itu yang ku dambakan
Dengan rahmat-Mu ampunilah diriku..

-In Team

Kerna Dirimu Begitu Bermakna..

WANITA YANG MULIA DI SISI ALLAH

Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Nabi Muhammad s.a.w bersabda yang bermaksud: “Sebaik-baik wanita adalah apabila engkau pandang dia maka dia menggembirakan, apabila engkau perintah dia taat, apabila engkau tiada dia menjaga hartamu dan menjaga pula kehormatan dirinya.” Terdapat sebuah riwayat, bahawa pada zaman Nabi Muhammad s.a.w, ada seorang lelaki yang bakal berangkat untuk berperang di jalan Allah s.w.t. Dia berpesan kepada isterinya, “Wahai isteriku, janganlah sekali-kali engkau meninggalkan rumah ini sehingga aku kembali.” Secara kebetulan ayahnya menderita sakit, maka wanita tersebut mengutus seorang lelaki menemui Rasulullah s.a.w. Baginda bersabda kepada utusan itu, yang bermaksud: “Supaya dia taati suaminya.” Wanita itu mengutus utusannya bukan hanya sekali sehingga akhirnya dia benar-benar mentaati suaminya dan tidak berani keluar dari rumah. Maka ayahnya meninggal dunia, tetapi dia tetap tidak pergi melihat atau menziarahi jenazah ayahnya. Dia tetap sabar sehingga suaminya pulang. Maka Allah s.w.t menurunkan wahyu kepada Nabi s.a.w yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah s.w.t telah mengampuni wanita tersebut disebabkan ketaatannya kepada suaminya.”

Dalam riwayat yang lain mengatakan bahawa Allah s.w.t turut mengampuni dosa ayahnya disebabkan ketaatan anaknya itu. Inilah sebenarnya perkara yang menyebabkan wanita diredai oleh Allah s.w.t, bukannya dalam persamaan hak yang seperti dituntut golongan yang jahil agama. Sedangkan dalam peristiwa Israk Mikraj, Nabi s.a.w telah melihat di dalam syurga bahawa Allah s.w.t memasukkan wanita ke dalam syurga 500 tahun lebih awal daripada suami mereka dan apabila melihat ke dalam neraka, Nabi s.a.w dapati dua pertiga daripada penghuninya adalah wanita.

KELEBIHAN WANITA

Abdullah bin Masud meriwayatkan bahawa Nabi Muhammad s.a.w bersabda yang bermaksud: “Apabila seorang wanita mencuci pakaian suaminya, maka Allah s.w.t mencatat baginya seribu kebaikan, diampunkan 2000 kesalahan, bahkan segala sesuatu yang disinari matahari akan memohon ampun baginya dan Allah s.w.t mengangkat seribu darjat untuknya.”

Maulana Syed Ahmad Khan dalam bayannya menceritakan kelebihan yang dimiliki oleh wanita. Katanya:

1. Seorang wanita yang salihah lebih baik daripada seorang wali Allah.

2. Wanita yang menguli tepung dengan membaca Bismillah akan diberkati Allah s.w.t akan rezekinya.

3. Wanita yang menyapu lantai dengan berzikir akan mendapat pahala seperti membersihkan Baitullah.

4. Wanita yang salihah lebih baik daripada 70 orang lelaki yang salih.

5. Allah s.w.t akan memberkati rezeki apabila wanita memasak dengan berzikir.

6. Seorang wanita yang menutup auratnya ditingkatkan oleh Allah s.w.t nur wajahnya 13 kali daripada wajah asalnya.

7. Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah s.w.t yang Maha Indah di akhirat nanti, tetapi bagi Allah s.w.t sendiri akan datang untuk berjumpa dengan wanita yang menjaga auratnya purdah dengan istiqamah.

PERKARA YANG AMAT DILARANG ALLAH PADA SEORANG WANITA

1. Kepada wanita yang tidak menutup aurat Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: “Hiduplah dengan apa yang kau suka.”

2. Allah s.w.t melaknati wanita yang sengaja mendedahkan auratnya kepada lelaki yang bukan muhrim.

3. Perempuan yang memakai kain yang nipis dan jarang untuk menarik perhatian lelaki bukan muhrim atau memakai segala yang mendatangkan keghairahan kepada orang lain, maka dia tidak akan mencium bau syurga.

Wanita yang jahat lebih buruk daripada seribu orang lelaki yang jahat. Pengorbanan seorang wanita amat dihargai oleh Allah s.w.t dan rasul-Nya. Cuma kita kurang mengetahui kelebihan yang dikurniakan kepada kita semua. Sehinggakan hari ini manusia Islam mencari sesuatu selain daripada agama kerana merasakan pengorbanan mereka tidak dihargai. Dan mereka turut melaungkan persamaan hak seperti di Barat.

Ini semua bukanlah salah mereka, tetapi kitalah yang bersalah kerana kita lupa bahawa kita ini umat yang dianugerahkan dengan tugas sebagai khalifah di muka bumi ini - memberi harapan dan bimbingan kepada manusia.



KEMULIAAN ISTERI DI DALAM ISLAM

1. Apabila suami pulang ke rumah dalam keadaan letih dan isteri melayan dengan baik, maka dia memperoleh pahala jihad.

2. Wanita yang menyebabkan suami keluar ke jalan Allah s.w.t dan menjaga adab rumah tangga akan masuk syurga 500 tahun lebih dulu daripada suaminya. Dia akan menjadi ketua 70,000 malaikat dan bidadari. Dan wanita itu akan dimandikan di dalam syurga dan menunggang dengan menunggang kuda yang diperbuat daripada permata yaqut.


3. Wanita yang menjaga solatnya, puasa, dan taat kepada suami, Allah s.w.t izinkan dia memasuki syurga dari mana-mana pintu yang ia sukai.

4. Kalau isteri melayan suami tanpa khianat, dia mendapat pahala 12 tahun solat.

5. Wanita yang meninggal dengan keredaan suaminya akan masuk syurga.

6. Jika suami mengajar isterinya satu masalah agama, akan dapat pahala 80 tahun ibadat.

7. Isteri yang memandang suami dengan kasih sayang dan suami yang memandang isteri, juga dengan kasih sayang, maka Allah s.w.t memandang dengan penuh rahmat.

8. Jika suami mendatangi isterinya kemarahan, tetapi isteri melayan dengan baik, maka mendapat separuh pahala jihad.

KEMULIAAN IBU DI DALAM ISLAM

1. Dua rakaat solat wanita yang hamil lebih baik daripada 80 rakaat solat wanita yang tidak hamil.

2. Wanita yang hamil mendapat pahala puasa pada siang hari dan pahala ibadat pada malam hari.

3. Wanita yang bersalin mendapat pahala 70 tahun solat dan puasa serta setiap kesakitan pada satu uratnya, Allah s.w.t menganugerahkannya satu pahala haji.

4. Sekiranya wanita meninggal dunia dalam masa 40 hari selepas bersalin, dia dikira sebagai mati syahid.

5. Wanita yang memberi minum susu badannya kepada anaknya, akan dapat satu pahala daripada setiap titik susu yang diberikannya.

6. Wanita yang memberi minum susu badannya kepada anaknya yang menangis, maka Allah s.w.t beri pahala satu tahun pahala solat dan puasa.

7. Kalau wanita menyusui anaknya hingga cukup tempoh dua setengah tahun, maka malaikat di langit mengkhabarkan berita bahawa syurga wajib baginya.

8. Seorang ibu yang menghabiskan masa malamnya dengan tidur yang tidak selesa kerana menjaga anaknya yang sakit, akan memperoleh pahala seperti membebaskan 20 orang hamba.

9. Wanita yang tidak cukup tidur pada malam hari kerana menjaga anaknya yang sakit, akan diampunkan oleh Allah s.w.t akan seluruh dosanya dan apabila dia menghiburkan hati anaknya, Allah s.w.t mengurniakan 12 tahun pahala beribadat.



KEISTIMEWAAN WANITA

1. Doa wanita lebih makbul daripada lelaki kerana sifat penyayang yang lebih kuat daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasulullah s.a.w akan hal tersebut, baginda menjawab: “Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia.”

2. Wanita yang salihah (baik) itu lebih baik daripada seribu orang lelaki yang salih.

3. Barangsiapa yang menggembirakan anak perempuannya, darjatnya seumpama orang yang sentiasa menangis kerana takutkan Allah s.w.t dan orang yang ttakut akan Allah s.w.t, akan diharamkan api neraka ke atas tubuhnya.

4. Barangsiapa yang membawa hadiah (barang makanan dari pasar ke rumah) lalu diberikan kepada keluarganya, maka pahalanya seperti bersedekah. Hendaklah mendahulukan anak perempuan daripada anak lelaki. Maka, barangsiapa yang menggembirakan anak perempuan seolah-olah dia memerdekakan anak Nabi Ismail a.s.

5. Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama aku (Rasulullah s.a.w) di dalam syurga.

6. Barangsiapa mempunyai tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua saudara perempuan, lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dan mendidik mereka dengan penuh rasa takwa serta bertanggungjawab, maka baginya adalah syurga.

7. Daripada Aisyah r.a. “Barang siapa yang diuji dengan sesuatu daripada anak-anak perempuannya, lalu dia berbuat baik kepada mereka, maka mereka akan menjadi penghalang baginya daripada api neraka.”

8. Syurga itu di bawah telapak kaki ibu.

9. Apabila ibu bapa memanggil kamu, maka jawablah panggilan ibumu dahulu. 10. Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya, akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.

11. Wanita yang taat akan suaminya, semua ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan, semuanya beristighfar baginya selama mana dia taat kepada suaminya dan walinya serta menjaga sembahyang dan puasanya.

12. Aisyah r.a berkata “Aku bertanya kepada Rasulullah s.a.w, siapakah yang lebih besar haknya terhadap wanita?” Jawab baginda, “Suaminya.” “Siapa pula berhak terhadap lelaki?” Jawab Rasulullah s.a.w, “Ibunya.”

13. Wanita, apabila melakukan solat lima waktu, puasa sebulan Ramadan, memelihara kehormatannya serta taat akan suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana sahaja yang dia kehendaki.

14. Setiap wanita yang membantu suaminya dalam urusan agama, maka Allah s.w.t memasukkan dia ke dalam syurga lebih dahulu daripada suaminya (10,000 tahun).

15. Apabila seseorang wanita mengandungkan janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Allah s.w.t mencatatkan baginya setiap hari dengan seribu kebaikan dan menghapuskan daripadanya seribu kejahatan.

16. Apabila seseorang wanita mulai sakit hendak bersalin, maka Allah s.w.t mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah s.w.t.

17. Apabila seseorang wanita melahirkan anak, keluarlah dia daripada dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.

18. Apabila telah lahir (anak) lalu disusui, maka bagi ibu itu setiap satu tegukan daripada susunya diberi satu kebajikan.

19. Apabila semalaman (ibu) tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah s.w.t memberinya pahala seperti memerdekakanya 70 orang hamba dengan ikhlas demi membela agama Allah s.w.t. Demikianlah besarnya anugerah Allah kepada para wanita yang taat akan perintah Allah, ajaran rasul-Nya.

Tuesday, October 19, 2010

Disebalik yang Terselindung

Hikmah Menutup Aurat

Ibn ‘Arabi menegaskan perintah penutupan aurat demi ketinggian dan kemuliaan seseorang itu. Dua qubul bagi lelaki dan wanita tempat lahir manusia dimuliakan. Dari sudut yang lain menutup aurat ketika berhadapan dengan Allah s.w.t menonjolkan penghormatan kepada Allah s.w.t.

Imam al-Sya’rawi memberikan huraian yang baik mengenai hikmah menutup aurat dengan mengaitkan penutup aurat sebagai jaminan sosial. Hal tersebut kerana kecantikan seseorang itu terutama wanita adalah terhad dan akan ditelan usia. Fitrah tugas wanita melahirkan anak, mendidik anak mengurus rumah dan sebagainya mempercepatkan kepada proses penuaan wanita berbanding dengan lelaki.

Berdasarkan faktor tadi, wanita yang berkahwin akan hamil, melahirkan anak, menyusukan anak, dan begitulah rutin kehidupan wanita. Dari saat tempoh perkahwinan yang berkekalan itu, bayangkan bagaiman kejujuran, kecantikan, kesetiaan, kejujuran, keseronokan akan terjamin untuk jangka masa puluhan tahun! Sedangkan faktor-faktor masa, persekitaran sentiasa menghakis secara halus dan perlahan kejelitaan seseorang itu.

Syarat Menutup Aurat

Dr. Yusuf al-Qardawi11 menggariskan 4 syarat menutup aurat yang wajib ditutup sama ada lelaki atau perempuan iaitu:

1. Menutup seluruh jasadnya kecuali anggota yang dikecualikan syara’. Umpamanya bagi kaum wanita iaitu had muka dan kedua belah tangan sahaja yang diharuskan untuk didedahkan. Oleh itu lengan kaki, rambut, leher dan dada adalah aurat yang wajib ditutup.

2. Pakaian itu menutup warna kulit dan sifat anggota yang ditutupnya. Oleh itu ditegah memakai pakaian nipis atau jarang sehingga kelihatan kulit di bawah tutupan kainnya.

3. Pakaian itu tidak ketat sehingga memperlihatkan anggota tubuhnya. Dengan itu, tidak sah seperti pakaian tebal dengan menutupi warna kulit, tetapi ketat sehingga kelihatan sifat atau bentuk anggotanya.

4. Pakaian khusus untuk wanita bukan daripada fesyen lelaki begitu juga dengan lelaki. Ini kerana lelaki mempunyai cirri-ciri tersendiri begitu juga wanita.

5. Benda yang bersih di sisi syara’ walaupun seumpama tanah dan Lumpur. Syarat ini merupakan syarat tambahan kepada pakaian di luar solat. Tetapi jika di dalam solat. Kebersihan pakaian menjadi syarat.


Syeikh Abu Bakar menegaskan;

" وسِتْرُ حُرّةِ ولَو صَغِيرةً غَيْرُ وَجْهِ وكَفّيْنِ ظَهْرَهما وبَطْنَهما إلى الكُوْعَيْنِ بِما لا يَصِفُ لَوْنًا أىِّ لون البشرة فى مجلس التخاطب"
Dan penutupan aurat wanita merdeka mesti pun kanak-kanak selain muka dan kedua batin dan zahir tapak tangannya ialah dengan pakaian yang tidak kelihatan warna kulit dalam majlis percakapan.

Kenyataan ini memberikan panduan ketebalan pakaian yang dipakai itu diukur dalam jarak majlis perbualan biasa. Jika dalam jarak lebih kurang 1 atau 2 meter kelihatan warna kulit sehingga seseorang boleh menyifatkan gelap atau putih kulit yang ditutup pakaian tidaklah penutupan itu memenuhi garis yang ditetapkan syara’.

Ulama juga menggariskan sudut-sudut utama yang wajib ditutup ialah daripada pandangan sebelah tepi atau sisi ( kiri, kanan, hadapan, dan belakang ) dan atas sahaja. Kerana itu jika seseorang yang solat di tempat yang tinggi tiba-tiba terlihat pehanya ketika sujud tidak membatalkan solat. Tetapi jika seseorang itu memakai baju yang besar ruang lehernya ketika ruku’ atau sujud terlihat auratnya, batallah solatnya. Begitu juga wanita yang memakai baju berlengan luas kelihatan lengan atau putih ketiaknya, batal solatnya.

Monday, October 18, 2010

Tarbiyah Ruhiyyah

RUHIYAH SEORANG DA’I
Iman, ikhlas, sabar, dan optimisme adalah sifat-sifat fundamental dalam mencetak jiwa seorang da’i.

Jalan Memperoleh Ketinggian Ruhiyah

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu bertakwa kepada Allah, niscaya Dia akan memberikan kepadamu ‘furqan’ dan menghapuskan segala kesalahan-kesalahanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Dan Allah mempunyai karunia yang besar”. (Al-Anfal: 29)

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan berimanlah kepada Rasul-Nya, niscaya Allah memberikan rahmat-Nya kepadamu dua bagian, dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu bisa berjalan dan dia mengampuni kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. ( Al-Hadid: 28)

Jadi, TAKWA kepada Allah adalah modal kekayaan inspirasi, sumber cahaya dan karunia yang melimpah.

Sayyid Qutb Rahimallah berkata, “Inilah bekal tersebut dan persiapan perjalanan…bekal ketakwaan yang selalu menggugah hati dan membuatnya selalu terjaga, waspada, hati-hati, serta selalu dalam konsentrasi penuh…bekal cahaya yang menerangi liku-liku perjalanan sepanjang mata memandang. Orang bertakwa tidak akan tertipu oleh bayangan semu yang menghalangi pandangannya yang jelas dan benar…itulah bekal penghapus segala kesalahan, bekal yang menjanjikan kedamaian dan ketentraman, bekal yang membawa harapan atau karunia Allah; disaat bekal-bekal lain sudah sirna dan semua amal tak lagi berguna…

Hawa nafsulah yang menebar kesuraman, menghalangi penglihatan, dan mengaburkan arah tujuan… Hawa nafsu tidak bisa disingkirkan dengan dalil-dalil. Dia hanya bisa disingkirkan dengan TAKWA. Dia hanya bisa dienyahkan dengan rasa TAKUT kepada Allah dan terus menerus muraqobah terhadap-Nya baik dalam keadaan sunyi atau terang-terangan…

Hakikat Takwa

Takwa berdasarkan definisi Umar bin Khattab dan Ubai bin Ka’ab: suatu ketika Umar bin Khattab bertanya kepada Ubai bin Ka’ab tentang takwa. Ubai menjawab, “Bukankah anda pernah melewati jalan yang penuh dengan duri?”. “Ya”, jawab Umar. “Apa yang Anda lakukan saat ini?”. “Saya bersiap-siap dan berjalan dengan hati-hati”. “Itulah takwa”.

Sedang berdasarkan definisi Sayyid Qutb dalam bukunya Fi Zhilalil Qur’an: “Itulah takwa, kepekaan batin, kelembutan perasaan, rasa takut terus menerus, selalu waspada dan hati-hati jangan sampai kena duri jalanan…jalan kehidupan yang selalu ditaburi duri-duri godaan dah syahwat, kerakusan dan angan-angan, kekhawatiran dan keraguan, harapan semu atas segala sesuatu yang tidak bisa diharapkan. Ketakutan palsu dari sesuatu yang tidak pantas untuk ditakuti…dan masih banyak duri-duri yang lainnya”.

Jalan Mencapai Sifat Takwa

1. Mu’ahadah (Mengingat Perjanjian)
Landasan: “Dan tepatilah perjanjian dengan Alah apabila kamu berjanji…”.
(An-Nahl: 91)

Cara Mu’ahadah
Berkhalwat (menyendiri) antara dia dan Allah untuk mengintrospeksi diri seraya mengatakan, "IYYAAKA NA'BUDU WA IYYAAKA NASTA'IIN" yang artinya “Hanya kepada Engkau kami beribadah dan hanya kepada Engkau kami memohon pertolongan”. (Al-Fatihah: 5). Dan selalu ingat perjanjian ini pada waktu sholat. Apabila kita komitmen terhadap janji ini, maka kita telah meniti tangga menuju takwa.

2.Muroqobah (Merasakan Kesertaan Allah)
Landasan: “Yang melihat kamu ketika kamu berdiri (untuk shalat) dan melihat pula perubahan gerak badannya diantara orang-orang yang sujud”. (Asy-Syu’ara: 218-219)

Makna dan Cara Muroqobah
Makna: Merasakan keagungan Allah Azza wa jalla di setiap waktu dan keadaan serta merasakan kebersamaan-Nya di kala sepi ataupun ramai.
Cara: Niat ikhlas karena mencari ridho Allah.

Macam-macam Muroqobah
Muroqobah dalam melaksanakan ketaatan adalah dengan ikhlas kepda-Nya
Muroqobah dalam kemaksiatan adalah dengan taubat
Muroqobah dalam hal-hal yang mubah adalah dengan menjaga adab-adab terhadap Allah dan bersyukur atas segala nikmat
Muroqobah dalam musibah adalah dengan ridha kepada ketentuan Allah

3. Muhasabah (Introspeksi Diri)
Landasan: “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”. (Al-Hasyr: 18)
Seorang mukmin hendaknya mewajibkan diri dan meminta perjanjian untuk memperbaiki niat, melaksanakan taat, memenuhi segala kewajiban, dan membebaskan diri dari riya…demikian pula di sore hari, semestinya ia punya waktu untuk berkhalwat dengan dirinya guna memperHITUNGgkan semua yang telah dilakukannya.

"HISABLAH DIRIMU SEBELUM ENGKAU DIHISAB"

4. Mu’aqobah (Pemberian Sanksi)
Landasan: “Dan dalam qishash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, wahai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa”. (Al-Baqarah: 179)

Pemberian sanksi yang mubah di sini sangat penting sebab membiarkan diri dalam kesalahan akan mempermudah terlanggarnya kesalahan-kesalahan yang lain dan akan semakin sulit untuk meninggalkannya.
Contoh: Suatu ketika Umar bin Khathab pernah disibukkan dengan suatu urusan sehingga waktu Maghrib lewat sampai muncul dua bintang. Maka setelah melaksanakan shalat Maghrib beliau memerdekakan dua orang budak.

5. Mujahadah (Optimalisasi)
Landasan: “Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik”. (Al-Ankabut: 69)

Makna Mujahadah: Apabila seorang mukmin terseret dalam kemalasan, santai, cinta dunia dan tidak lagi melaksanakan amal-amal sunnah serta ketaatan yang lainnya tepat pada waktunya, maka ia harus memaksa dirinya melakukan amal-amal sunnah lebih banyak dari sebelumnya.

Contoh: Umar bin Khattab pernah ketinggalan shalat jamaah lalu malam harinya beliau isi dengan ibadah dan tidak tidur. Amr bin Abdi Qois selalu shalat seribu rakaat setiap harinya. Masruq ketika melaksanakan ibadah haji tidak pernah tidur kecuali sambil sujud.


B. FAKTOR – FAKTOR YANG MENUMBUH SUBURKAN RUHIYAH

a) Faktor – Faktor Yang Berkaitan Dengan Kepekaan Jiwa
Senantiasa melakukan muroqobah kepada Allah
Mengingat kematian dan kehidupan sesudahnya
Membayangkan kehidupan akhirat beserta seluruh peristiwanya (Semua manusia dikumpulkan dengan telanjang bulat dan tanpa alas kaki, Matahari sangat dekat di atas kepala, Bumi menjadi saksi atas apa yang kita lakukan di dunia, Anggota badan menjadi saksi, Neraka yang sangat gelap dan pekat, Lembah-lembah jahannam, Minuman dan makanan ahli neraka, Tangisan ahli neraka, de el el)

b) Faktor – Faktor Amaliyah Yang Menumbuhkan Ruhiyah
Memperbanyak tilawah Al-Qur’an dengan tadabbur
Hidup bersama Rasulullah melalui sirahnya yang harum semerbak
- Mencontoh ibadah nabi: beliau beribadah sepanjang malam, hanya sedikit beliau sisakan untuk istirahat. Bahkan bertahajjud malam hari sampai tumitnya bengkak.
- Mencontoh kezuhudan nabi: Beliau tidak pernah makan roti sampai kenyang dalam tempo tiga hari berturut-turut.
- Mencontoh ketakwaan nabi: Beliau duduk tanpa alas, makan bersama pembantunya, menjahit sendiri pakaiannya, membantu pekerjaan istrinya.
- Mencontoh kesabaran dan kelembutan nabi
- Mencontoh keteguhan nabi dalam mempertahankan prinsip
- Mencontoh kekuatan fisiknya: Beliau mampu meladeni tantangan Ubai bin Kholaf di perang Uhud
- Mencontoh keberania nabi

c) Selalu Menyertai Orang – Orang Pilihan, Yakni Mereka Yang Berhati Bersih dan Mengenal Allah
Ciri-ciri orang pilihan yang mengenal Allah:
- Komitmen dengan syariat Islam
- Tidak tampak adanya kemaksiatan dalam diri mereka
- Menyibukkan diri dengan kelemahan dan aib sendiri
- Amar ma’ruf nahi munkar
- Di wajah mereka tampak adanya cahaya keimanan dan takwa
- Memperhatikan umat Islam
- Bergerak secara jujur

d) Dzikir Kepada Allah di Setiap Waktu dan Keadaan
Yang dimaksud dengan dzikir adalah merasakan keagungan Allah dalam semua kondisi. Bisa berupa dzikir pikiran, hati, lisan, atau perbuatan. Dzikir perbuatan mencakup tilawah, ibadah, dan keilmuwan. Termasuk dzikir lisan adalah semua doa dan ma’tsurat yang diriwayatkan secara shahih dari nabi.

e) Menangis Karena Takut Kepada Allah di Saat Berkhalwat (Menyendiri)
Keutamaan:
- Mereka berada di bawah naungan Allah di hari kiamat
- Mereka terbebas dari azab Allah
- Mereka berada dalam limpahan cinta kasih ilahi
- Mereka berada dalam ampunan dan maghfirahnya

f) Bersungguh – Sungguh Membekali Diri Dengan Ibadah – Ibadah Nafilah (Sunah)
Shalat Nafilah (Shalat Dhuha, Shalat Awwaabain: shalat sunnah enam rakaat setelah shalat maghrib, Shalat Sunnah Tahiyatul Masjid, Shalat Sunnah Wudlu’, Shalat Malam, Shalat Tarawih)
Shaum Nafilah (Puasa Arafah, Puasa Asyuro dan Tasu’a, Shaum enam hari pada bulan syawal, Shaum tiga hari bidh (putih), Shaum hari Senin dan Kamis, Shaum sehari dan buka sehari)
Shadaqah Nafilah
Ibadah Haji dan Umrah Nafilah

C. PENGARUH TARBIYAH RUHIYAH DALAM PEMBINAAN, PERBAIKAN DAN PEMBARUAN UMAT
Tatkala jiwa seorang da’i memancarkan rohani, berhubungan erat dengan Allah, dan memiliki ketakwaan tersingkaplah baginya berbagai hakikat dan makna. Terbukalah rahasia-rahasia yang tak dimengerti kecuali orang-orang yang jenius dan bertakwa.

Guru besar Muhammad Abu Zahroh Rahimallah berkata, “Tarbiyah ruhiyah sebagaimana dikatakan oleh ustadz Faudah akhir-akhir ini mempunyai berbagai keistimewaan. Dia mempunyai pengaruh yang sangat jelas. Misalnya kaum muslimin di Afrika, baik bagia barat, tengah atau bagian selatan. Keimanan yang mereka miliki merupakan hasil dari tarbiyah ruhiyah.

(Sumber: http://alymerenung.wordpress.com/2009/10/16/tarbiyah-ruhiyah/)- Buku Tarbiyah Ruhiyyah.

Wednesday, August 18, 2010

~pemimpin~

sedikit perkongsian tuk renungan bersama...

surat Hasan al-Basri kpd Umar Abdul Aziz.

Sebaik sahaja diangkat menjadi khalifah, Umar bin Abdul Azizi menulis sepucuk surat kepada Hasan Al- Basri, seorang ulamak yang berwibawa dan hebat ketika itu. dalam surat tersebut baginda meminta pandangan Hasan Al- Basri mengenai soal kepimpinan dan sifat2 seorg pemimpin. permintaan itu ditunaikan dgn beliau menulis sepucuk surat kepada Umar yang berbunyi;

" wahai Amirul Mukminin! sesungguhnya Allah telah menjadikan pemimpin yang adil itu sebagai penahan mana yang condong, tempat berlindung orang yang teraniaya, memperbaiki mana yang rosak, menjadi kekuatan bagi yang lemah, membela orang yang tertindas dan tempat mengadu bagi orang yang ditimpa malang.

pemimpin yang adil wahai Amirul Mukminin, adalah umpama pengembala yang penyayang mengembala unta yang menyayanginya, menghalaunya ke padang ragut yang subur, menjauhi ternakannya dari tebing yang curam, mengawasinya agar tidak dibaham oleh binatang buas, menjaganya supaya tidak mati kesejukan atau kepanasan.

pemimpin yang adil wahai Amirul Mukminin, adalah umpama seorang ayah yang mengawasi anak2nya. dia mengasuh mereka pada waktu kecil dan mendidik meraka ketika besar. selagi si ayah itu masih hidaup, maka segala usahanya adalah demi anak2. manakala setelah dia mati, segala harta peninggalannya adalah untuk mereka.

pemimpin yang adil wahai Amirul Mukminin, adalah umpama seorang ibu yang menyayangi anaknya. dia mengandungkan anak itu dengan penuh keperitan dan melahirkannya dengan penuh kesakitan. pada waktu kecil, anaknya dibelai dan diasuh sehingga matanya tidak lelap kerana menjaga anak itu. jika anaknya sihat dia bersa sukacita. jika anaknya mengadu sakit hatinya gelisah.

pemimpin yang adil wahai Amirul Mukminin, adalalah seperti seorang penjaga aank yatim yang menerima wasiat ayanhnya sebelum wafat. pemimpin yang adil umpama tempat menyimpan barang bagi yang miskin dan yatim. yang kecil diasuhnya dan yang besar diuruskan hal perbelanjaaanya.

pemimpin yang adil wahai Amirul Mukminin, adalah orang yang berdiri di batasan antara Allah dan hambanya. kalam Allah didengarnya, disampaikan kepada rakyat. wajah Allah yang dilihatnya dijelaskan kepada rakyatnya. dia berpegang pada tali Allah lalu dengan itu dia memimpin rakyatnya.

justeru itu wahai Amirul Mukminin, sepanjang tuanku memegang amanah Allah itu, janganlah bertindak seperti seorang khadam yang dipercayai oleh tuannya untuk menjaga harta beliau dan kaum kerabatnya, lalu dimusnahkan segala harta itu. akibatnya tuannya dilantar miskin bersama kaum kerabatnya kerana perbuatan itu.

selain itu, hendaklah tuanku ingat Amirul Mukminin akan kematian dan apa yang berlaku selepas kematian. ingatlah, ketika tuanku menghadapi kematian hanya sedikit yang menjadi pembantu dan tiada siapa yang akan menolong. oleh itu, persiapkanlah bekal untuk mati dan untuk apa yang akan berlaku selepas kematian.

ingatlah wahai Amirul Mukminin, alangkah dahsyatnya nanti ketika isi kubur dibongkar, segala isi dada dikeluarkan dan segala rahsia akan dibongkar, kita akan menyaksikan segala2nya dari sekecil2nya hingga sebesar2 semuanya akan tertulis.
oleh itu wahai Amirul Mukminin, sementara tuanku masih dapat berfikir secara tenang, insaflah sebelum ajal datang, sebelum terhenti segala impian.

Janganlah tuanku diperdaya oleh orang2 yang beroleh kemewahan dunia padahal kemewahan itu adalah di atas kesengsaraan tuanku sendiri. mereka menikmati makanan yang enak di dunia tetapi tuanku kehilangan nikmat di akhirat. usah dipandang dan dipercayai kekuatan nikmat kekuatan tuanku hari ini tetapi ingatlah adakah masih ada kekuatan dan kudrat tuanku nanti, padahal ketika itu tuanku telah terkurung dalam belenggu kematian, berdiri di hadapan Allah di dalam satu majlis yang dihadiri oelah para mealaikat dan roh para anbia' serta rasul. pada ketika itu semua kan sujud ke bumi lantaran hebatnya al-Haiyul Qaiyum, Yang hidup dan Yang Maha Berkuasa.

wahai Amirul Mukminin, meski pun nasihatku ini tidak sehebat orang yang terdahulu, namun kasihku terhadap tuanku tidak pernah surut. justeru itu terimalah surat dan nasihatku ini. Lihatlah ia umpama semangkuk ramuan ubat yang diberikan oleh seorang yang amat mengasihi sahabat yang sakit. walaupun ubat itu begitu pahit, namun dipaksa sehebat itu meminumnya kerana mengharapkan sahabatnya segera sembuh. wassalamualaikum. "

~buku Dialog Ulama Dengan Umarak

Friday, June 18, 2010

Bila Waktu Telah Berakhir

bagaimana kau merasa bangga
akan dunia yg sementara
bagaimanakah bila semua hilang dan pergi
meninggalkan dirimu

Bagaimanakah bila saatnya
waktu terhenti tak kau sadari
masihkah ada jalan bagimu untuk kembali
mengulangkan masa lalu

Dunia dipenuhi dengan hiasan
semua dan segala yg ada akan
kembali padaNya

Bila waktu telah memanggil
teman sejati hanyalah amal
bila waktu telah terhenti
teman sejati tinggallah sepi

~Opick

Permulaan Sebuah Kebahagiaan

Kebahagiaan itu bukan bermakna keseronokan dan kegembiraan dikelilingi perkara-perkara berbentuk material dan kebendaan, akan tetapi bahagia dengan diri ialah tenang dan bahagia yang lahir dari rasa ‘bertuhan’.

Inilah peraturan cinta Islami.

Bahagia atas setiap perintah Allah. Gembira dengan menjauhi semua larangan-Nya. Baik susah atau senang, tawa atau tangis hiba, ketenangan dan kebahagiaan itu sentiasa mengiringi kerana keyakinan dan kefahamannya bahawa dirinya ‘ada’ DIA Yang Maha Mengasihi, Maha Mendengar, Maha Melihat dan Maha segala-galanya untuk dia mengadu untung nasib diri.

Firman Allah SWT :

الَّذِينَ آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Maksudnya : “(Iaitu ) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenang.” ( Surah Ar Ra’du ayat 28 )

Inilah manfaat yang paling agung. Mentaati Allah SWT dengan melakukan segala suruhan dan meninggalkan segala larangan. Mengenali Pencipta yang setiap perbuatan-Nya amat berbeza dari makhluk yang ada. Memahami setiap kebaikan dan keburukan yang diberi-Nya adalah ujian keimanan. Menginsafi betapa hikmah yang tersurat dan tersirat dari segala yang berlaku dalam hidupnya adalah di dalam pengetahuan dan kehendak Tuhan. Semua ini menjadi pendorong dan motivasi untuk dia tampil tenang. Inilah ‘rasa’ kebahagiaan yang berkekalan.

as a conclusion, ketenangan dan kebahagiaan yang diperolehi adalah hasil dari ingatan yang berterusan kepada Allah ar Rahman.

Dua perkara ingatan bersama : 1) Bahagiakan diri sendiri dan 2) Berkongsilah rasa bahagia itu.

InsyaAllah, kebahagiaan dan ketenangan akan sentiasa memayungi, kerana bahagia sebenar adalah dari ‘jiwa kehambaan’ yang sejati. moga memperoleh kebahagiaan hakikiMU ya Rabb..

Petunjuk Sepanjang Jalan

SAUDARA!
Seandainya kau tangisi kematianku,
dan kau siram pusara ku dengan air matamu,
maka di atas tulang-tulang ku
yang hancur luluh,
nyalakan lah obor buat ummat ini
dan........
teruskan perjalanan ke gerbang jaya

SAUDARA!
Kematianku adalah suatu perjalanan
mendapatkan Kekasih yang sedang merindu
taman-taman di syurga Tuhan ku bangga menerimaku
burung-burungNya berkicau riang menyambutku
bahagialah hidupku di alam abadi

SAUDARA!
Puaka kegelapan pasti akan hancur
dan alam ini akan disinari fajar lagi
biarlah rohku terbang mendapatkan rinduNYA

Jangan gentar berkelana di alam abadi
Nun di sana fajar sedang memancar......

(Ditulis beberapa ketika sebelum menemui SYAHID)

sumber:
معالم في الطريق
~PETUNJUK SEPANJANG JALAN~

Tanda2 Menghampiri Kematian

Imam Ghazali rahimahullah diriwayatkan memperolehi
tanda-tanda ini sehinggakan beliau mampu menyediakan
dirinya untuk menghadapi sakaratulmaut secara
sendirian. Beliau menyediakan dirinya dengan segala
persiapan termasuk mandinya, wuduknya serta kafannya
sekali cuma ketika sampai bahagian tubuh dan kepala
sahaja beliau telah memanggil abangnya iaitu Imam
Ahmad Ibnu Hambal untuk menyambung tugas tersebut.
Beliau wafat ketika Imam Ahmad bersedia untuk
mengkafankan bahagian mukanya. Adapun riwayat -riwayat
ini memperlihatkan kepada kita sesungguhnya Allah SWT
tidak pernah berlaku zalim kepada hambanya.
Tanda-tanda yang diberikan adalah untuk menjadikan
kita umat Islam supaya dapat bertaubat dan bersedia
dalam perjalanan menghadap Allah SWT.
Walaubagaimanapun semua tanda-tanda ini akan berlaku
kepada orang-orang Islam sahaja manakala orang-orang
kafir iaitu orang yang menyekutukan Allah nyawa mereka
ini akan terus di rentap tanpa sebarang peringatan
sesuai dengan kekufuran mereka kepada Allah SWT.

Adapun tanda-tanda ini terbahagi kepada beberapa
keadaan :

Tanda 100 hari sebelum hari mati.

Ini adalah tanda pertama dari Allah SWT kepada
hambanya dan hanya akan disedari oleh mereka-mereka
yang dikehendakinya. Walaubagaimanapun semua orang
Islam akan mendapat tanda ini cuma samada mereka sedar
atau tidak sahaja. Tanda ini akan berlaku lazimnya
selepas waktu Asar. Seluruh tubuh iaitu dari hujung
rambut sehingga ke hujung kaki akan mengalami getaran
atau seakan-akan mengigil. Contohnya seperti daging
lembu yang baru disembelih dimana jika diperhatikan
dengan teliti kita akan mendapati daging tersebut
seakan-akan bergetar. Tanda ini rasanya lazat dan bagi
mereka sedar dan berdetik di hati bahawa mungkin ini
adalah tanda mati maka getaran ini akan berhenti dan
hilang setelah kita sedar akan kehadiran tanda ini.
Bagi mereka yang tidak diberi kesedaran atau mereka
yang hanyut dengan kenikmatan tanpa memikirkan soal
kematian , tanda ini akan lenyap begitu sahaja tanpa
sebarang munafaat. Bagi yang sedar dengan kehadiran
tanda ini maka ini adalah peluang terbaik untuk
memunafaatkan masa yang ada untuk mempersiapkan diri
dengan amalan dan urusan yang akan dibawa atau
ditinggalkan sesudah mati.

Tanda 40 hari sebelum hari mati

Tanda ini juga akan berlaku sesudah waktu Asar.
Bahagian pusat kita akan berdenyut-denyut. Pada ketika
ini daun yang tertulis nama kita akan gugur dari pokok
yang letaknya di atas Arash Allah SWT. Maka
malaikatmaut akan mengambil daun tersebut dan mula
membuat persediaannya ke atas kita antaranya ialah ia
akan mula mengikuti kita sepanjang masa. Akan terjadi
malaikatmaut ini akan memperlihatkan wajahnya sekilas
lalu dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih ini
akan merasakan seakan-akan bingung seketika. Adapun
malaikatmaut ini wujudnya cuma seorang tetapi kuasanya
untuk mencabut nyawa adalah bersamaan dengan jumlah
nyawa yang akan dicabutnya.

Tanda 7 hari

Adapun tanda ini akan diberikan hanya kepada mereka
yang diuji dengan musibah kesakitan di mana orang
sakit yang tidak makan secara tiba-tiba ianya
berselera untuk makan.

Tanda 3 hari

Pada ketika ini akan terasa denyutan di bahagian
tengah dahi kita iaitu diantara dahi kanan dan kiri.
Jika tanda ini dapat dikesan maka berpuasalah kita
selepas itu supaya perut kita tidak mengandungi banyak
najis dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan
memandikan kita nanti. Ketika ini juga mata hitam kita
tidak akan bersinar lagi dan bagi orang yang sakit
hidungnya akan perlahan-lahan jatuh dan ini dapat
dikesan jika kita melihatnya dari bahagian sisi.
Telinganya akan layu dimana bahagian hujungnya akan
beransur-ansur masuk ke dalam. Telapak kakinya yang
terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar
ditegakkan.

Tanda 1 hari

Akan berlaku sesudah waktu Asar di mana kita akan
merasakan satu denyutan di sebelah belakang iaitu di
kawasan ubun-ubun di mana ini menandakan kita tidak
akan sempat untuk menemui waktu Asar keesokan harinya.

Tanda akhir

Akan berlaku keadaan di mana kita akan merasakan satu
keadaan sejuk di bahagian pusat dan ianya akan turun
ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bahagian
halkum. Ketika ini hendaklah kita terus mengucap
kalimah syahadah dan berdiam diri dan menantikan
kedatangan malaikat maut untuk menjemput kita kembali
kepada Allah SWT yang telah menghidupkan kita dan
sekarang akan mematikan pula.

Friday, March 5, 2010

Kebimbangan

Sebelum mata ini terlena
Sebelum jasad ini rebah
Sebelum jiwa ini melayang,
Hatiku bimbang, bimbang, dan terus bimbang,
Kebimbangan ini, membuatkan diriku takut.
Takut untuk memejamkan mata.

Andaikata hari ini adalah hari terakhirku,
Hatiku bimbang bila mengenangkan dosaku padaMU,
Hati yang masih kotor, jiwa yang tersangat lemah,
Hatiku bimbang, memikirkan dosaku dengan makhlukMU yang lain..
Sedangkan aku, masih belum memohon ampun dari mereka…

Kebimbangan ini…
Membuatkan diriku tertanya,
Adakah masih ada peluang untukku bernafas esok hari?
Andaikata Engkau memberi peluang untukku hidup
Diriku masih bimbang…
Kerana ku bimbang,
Adakah peluang itu akan ku manfaatkan sebaik mungkin?
Adakah peluang itu akan memberi ruang untukku bertahajud padaMu
Adakah peluang itu akan memilihku menjadi tetamu di RumahMU.

Namun, apapun, KU MOHON..
Andaikata peluang itu masih terbuka,
Maka terimalah taubatku…
Lembutkanlah hati2 makhlukMu untuk memaafkan diriku
Bagilah kesempatan untukku bertahajud padaMU
Pilihlah aku menjadi tetamuMU di kala subuh hari.
Berilah padaku kekuatan untuk bermujahadah.
HANYA PADAMU KU KEMBALI.
KU BERSERAH SEGALANYA…

Sunday, February 7, 2010

ketika mengalami kegagalan

ku kebuntuan
pelbagai cara digunakan utk hadapi masalah ini
namun, kegagalan yang ku temui,
adakah harus untuk ku mematikan langkah
atau adakah wajib untuk ku terus dan tetap melangkah, dan melangkah..
kekecewaan, kedukaan, kepahitan, semuanya harus ditelan
hanya itu yang terbaik.
dua jalan yang bakal ku tempuh
GAGAL atau BERJAYA


* dapat nasihat dari ust zaharuddin

kegagalan itu adalah sebuah titik kepada penyambungan titik yang lain dalam kehidupan kita. Ia seperti sebuah simpang yang menjauhkan kita dari kesesatan atau melorongkan kita kepada satu laluan yang lebih baik untuk masa hadapan.

Ucapan Steven Jobs menarik apabila mendedahkan bagaimana peranan ‘merasa akan mati' memotivasikan diri untuk membuat keputusan tepat dalam kehidupan. Jobs berkata

"Remembering that I'll be dead soon is the most important tool I've ever encountered to help me make the big choices in life. Because almost everything - all external expectations, all pride, all fear of embarrassment or failure - these things just fall away in the face of death, leaving only what is truly important. Remembering that you are going to die is the best way I know to avoid the trap of thinking you have something to lose"

Dalam Islam, kematian memang sudah lama dijadikan prinsip oleh Rasulullah saw untuk diterapkan kepada umatnya agar berusaha berfikri sesuatu yang lebih penting dan meninggalkan yang penting dan kurang penting. Bagi umat Islam, apa yang paling penting adalah apa yang akan kita bawa selepas mati. Justeru, fikirkan dan berubahlah. Janganlah menganggap kegagalan itu sesuatu yang terlalu besar, jadikan ia kunci untuk kejayaan seterusnya.

Akhirnya, kegagalan jangan dicari, tetapi apabila ia datang, Ia tanda bahawa satu perubahan drastik diperlukan dalam rutin harian, mengubah zon selesa yang lapuk kepada sebuah zon baru yang tidak lagi gagal.

Jadikan kegagalan sebagai ubat penawar yang maha pahit tetapi menyembuh luka yang dalam, terlihat dan tidak terlihat.

Sesungguhnya orang mukmin itu tidak sedih dan tidak takut kecuali Allah.

www.zaharuddin.net

Friday, February 5, 2010

Ya Allah
Segala Puji untukMu
yang menjadikan alam ini penuh keajaiban
yang menciptakanku sebaik2 kejadian
yang mengatur segala urusan ini

Ya Allah
sesungguhnya Engkau Maha Agung
nikmat dan rahmatMu terlalu banyak
Ku panjatkan setinggi2 kesyukuran atas segalanya.

Ya Allah
Engkau Maha Pengampun, lagi Maha Penyayang
ku pohon keampunan dariMu
atas segala kesilapan, kesalahan, kecuaian dan kealpaanku

Ya Allah
Engkau Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
ku pohon padaMu
Pemilik segala hati2
berikanlah petunjukMu, taufiqMu, rahmatMu, kasih-sayangMu
kepadaku
kepada kedua ibubapaku
kepada sanak-saudaraku
kepada guru2ku
kepada sahabat2ku
kepada semua kenalanku
kepada semua muslimin muslimat...
kasihanilah kami ya Allah..

Ya Allah
Engkau berkuasa atas sesuatu
Engkau pengatur atas segalanya
ku pohon juga dariMu
berikanlah aku ilmu yang bermanfaat,
ilmu yang boleh mendekat dan menundukkan hatiku padaMu
berikanlah aku masa yang bermanfaat,
masa yang penuh manfaat untukku, untuk agamaMu, untuk keluagaku
jagakanlah percakapanku
agar ucapanku itu tidak lari dari mengingatiMu
jagakanlah perbuatanku
agar semua perbuatanku dikira ibadah
jagakanlah hatiku
agar keikhlasanku terpelihara, terlindung dari penyakit hati

Ya Allah
peliharakanlah aku keseluruhannya...
hanya pada Engkau ku berserah segalanya
ampunkanlah diriku, terimakanlah ibadahku, makbulkanlah doaku
sesungguhnya hanya pada Engkau ku memohon segalanya
Perkenankanlah Tuhan sekalian alam.

Thursday, February 4, 2010

Taubat Nasuha

Taubat adalah kembali kepada Allah setelah melakukan maksiat. Taubat marupakan rahmat Allah yang diberikan kepada hamba-Nya agar mereka dapat kembali kepada-Nya. Dan taubat yang tingkatannya paling tinggi di hadapan Allah adalah "Taubat Nasuha", iaitu taubat yang murni.

"Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam sorga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bresamanya, sedang cahaya mereka memancar di depan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan 'Ya Tuhan kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kamidan ampunilah kami, sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu'". -(surat At-Tahrim: 66)

Taubat Nasuha adalah bertaubat dari dosa yang diperbuatnya saat ini dan menyesal atas dosa-dosa yang dilakukannya di masa lalu dan berjanji untuk tidak melakukannya lagi di masa mendatang. Apabila dosa atau kesalahan tersebut terhadap bani Adam (sesama manusia), maka caranya adalah dengan meminta maaf kepadanya.

Rasulullah pernah ditanya oleh seorang sahabat, "Apakah penyesalan itu taubat?", "Ya", kata Rasulullah (H.R. Ibnu Majah). Amr bin Ala pernah mengatakan: "Taubat Nasuha adalah apabila kamu membenci perbuatan dosa sebagaimana kamu pernah mencintainya".

kata2 seorang ahli Hikmah,
"Sifat orang yang mengenali Allah ada enam: jika dia ingat kepada Allah dia berbangga, jika ingat kepada dirinya, dia merendah diri, jika dia melihat ayat Allah (al-Quran) ia mengambil iktibar, jika ingin bermaksiat, dia menahan diri, jika ingat kemaafan Allah dia gembira dan jika ingat dosanya, dia terus memohon keampunan Allah."

Juga, Abul-Laits Assamarqandi berkata, dosa ada dua jenis iaitu antara kamu terhadap Allah dan dosa kamu sesama manusia. Dosa antara kamu dengan Allah terlepas dengan tiga syarat taubat iaitu menyesal dalam hati; niat tidak mengulangi kesalahan dan membaca istighfar dengan lidah.

Taubat Seorang Hamba

Hati hiba mengenangkan dosa2 yg ku lakukan,
Oh Tuhan Maha Kuasa,
Terima taubat hamba berdosa...

Ku akui kelemahan diri,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah, terimalah, terimalah.....
Taubatku ini.....

Telah aku merasakan derita jiwa dan perasaan,
Kerana hilang dari jalan menuju redhaMu ya Tuhan.

Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah, terimalah, terimalah...
Taubatku ini...

Di hamparan ini ku meminta moga taubatku diterima...

Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah, terimalah, terimalah....
Taubatku ini....


Monday, February 1, 2010

Hati ini berbisik kelesuan..

Ya Hayyu...
Ya Qayyum...
hidupkanlah kembali jiwaku
jangan Engkau biarkan diriku hilang semangat,
hilang arah, hilang punca.

Ya Nur...
Ya Haadi...
tunjukilah jalan untukku
sinarkanlah kembali hatiku
jangan Engkau biarkan diriku terus dalam kejahilan
dalam kegelapan.

Ya Latif
lembutkanlah hatiku
janganlah engkau biarkan diriku terus dalam kedegilan
dalam keegoan diri.

Ya Ghaffar
AMPUNILAH DOSA2KU...
Ampunilah dosa Ibubapaku,
dosa Guru2ku,
dosa saudara2ku,
dosa sahabat-handaiku,
dosa semua kenalanku,
dan dosa muslimin, muslimat,
yang masih hidup mahupun meninggal.

Kasihanilah kami Ya Allah...

Monday, January 25, 2010

bangun subuh

sekadar perkongsian cerita, (nak elak dari tidur lepas subuh sebenarnya), teringat masa alam persekolahan dulu. biase la, sekolah arab, memang ambik banyak subjek. banyak yang kna hafal, kna baca. so, bagi ana waktu yang sesuai tuk hafal-mghafal ni adalah waktu pagi. mula2 nak ajar bangun awal pagi tu memang susah. macam2 usaha ana buat tuk bangun. akhirnya, ana pun mintak bantu emak ana tuk kejutkan ana awal.

so, mula2 tu, emak ana kejut la. hari first tu, ana bangun awal. seterusnya tu, esokan lewat cikit, esokkannye pula lewat lagi. biase la kan, nak buat sampai bangun tu, memg susah. cam2 perasaan datang, sejuk la.. lima minit lagi la.. kejab lagi, kejab lagi.. nak sambung mimpi la.. akhirnya, emak ana pun dah tak kejutkan ana. so, ana pun agak kecewa la, kenapa mak ana tak kejutkan. lewat bangun. ana pun tnya la mak ana, "bakpo tok gerok oghe tadi mok" cba teka apa mak ana jawab?:-/

" lain kali, usaho bangun sendiri, jangan nak gantong kat orang sokmo, jangan nak harap orghe gerok sokmo baru nok bangun, kunci jam, nak tidor tu pasang niat awal, doa kat Allah"

lepas ana pun buat la cam mak suruh. seriusly, mula2 memang payah. jam tu, kadang2 dua,tiga butir kunci. tapi tak bangun2 jgk. huhu... lama2, ana pun dah malas doh nak kunci jam, kunci pun tak bangun jgk. akhirnya, ana pasrah, n ana cabar diri ana masa tu, klu betul2 nak bangun awal, aku kna bangun awal, lawan semua perasaan. and akhirnya, malam tu, ana memang tak kunci jam, jam pun masa tu ana letak luar bilik(sebab masa tu benci tengok jam n masa tu memang tawakal je la). dan akhirnya, esokan tu,alhamdulillah, ana berjaya bangun awal.

*moral: kita kadang2 terlalu bergantung pada orang lain n kebendaan (jam), tapi kita kurang bergantung dengan Allah. bila kita bergantung pada orang lain, kita akan timbul perasaan marah n kecewa, bila dia tak kejutkan kita. so, berdoa dan bergantunglah pada Allah sepenuhnya (tpi kna usaha jgk).

hehe.. k, syukran, setakat tu je pagi ni, wassalam.:)

Sunday, January 17, 2010

Tika KeResahan dan Kebuntuan...

aduh... di saat diri diuji, pelbagai perasaan muncul. sedih, kecewa, marah... masa tu, emosi pun dah tak menentu. pelbagai cara dibuat untuk meringankan penderitaan jiwa. setiap orang, ada cara tersendiri untuk menyelesaikan masalah masing2.

ada yang suka makan coklat atau aiskrim, tika kesedihan. namun kemanisan tu, hanya dirasai seketika saja. lepas tu, pemikiran mula dihantui masalah kembali.

ada juga yang suka melayan perasaan sendiri. duduk menyendiri, tidak mahu diganggu. perlukan masa untuk berfikir dan cari penyelesaian. namun, ianya mengambil masa yang lama untuk diselesaikan.

ada yang suka meluahkan perasaan, berkongsi masalah dengan sahabat karib. menanyakan pendapat dan nasihat. namun, kadang2 kerahsiaan mungkin akan tergugat.

selain tu, ada yang suka tidur ketika masalah muncul. kebuntuan itu, menyebabkan rasa berat dan perlukan rehat. namun, tidur itu hanya mampu membuatkan kita lupa seketika akan masalah yang terjadi.

ada juga, yang suka menangis. meluahkan segala kesedihan itu dengan tangisan, dengan harapan masalah itu akan gugur sebagai mana air mata itu gugur.

tapi apakah cara yang terbaik untuk menyelesaikan masalah. bergantung pada diri sendiri. namun, ketahuilah, Allah berfirman:

ketika kesedihan:
"janganlah engkau bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita"(at-Taubah;40)

ketika kebuntuan untuk buat keputusan:
"Engkaulah pemberi keputusan terbaik"(al-A'raf;89)

ketika dihimpit keseronokan dan kebenaran:
"katakanlah (Muhammad),"tidaklah sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya keburukan itu menarik hatimu, maka bertaqwalah kepada Allah wahai orang2 yang mempunyai akal sihat, agar kamu beruntung"(al-Maidah;100)

ketika mencari penyelesaian:
"sesungguhnya pelindungku adalah Allah yang telah menurunkan kitab(al-Quran)...(al-A'raf;196)

banyak lagi ayat2 suci Al-Quran yang boleh kita fahami dan hayati dalam kehidupan kita. yang mana sebagai pendorong, penenang dan merupakan ubat yang mujarab untuk mencari segala penyelesaian. wallahu'alam.