Tuesday, October 25, 2011

Kita ini Tetamu Senja

Kita datang ini hanya sebagai tetamu senja
Bila tiba detik kembalilah kita kepadaNya
Kita datang ini kosong tangan kosong dada
Bila pulang nanti bawa dosa bawa pahala

Pada tetamu yang datang dan kenal jalan pulang
Bawalah bakti mesra kepada tuhan kepada insan
Pada tetamu yang datang dan lupa jalan pulang
Usahlah derhaka kepada Tuhan kepada insan

Bila kita lihat manusia lupa tempat
Atau segera sesat puja darjat puja pangkat
Segera kita insaf kita ini punya kiblat
Segera kita ingat kita ini punya tekad

Bila kita lihat manusia terbiar larat
Hingga mesti merempat ke biru laut ke kuning darat
Harus kita lekas segera sedar pada tugas

Kita datang ini satu roh satu jasad
Bila pulang nanti bawalah bakti padat berkat

A. Samad Said

Friday, October 14, 2011

Rintihan seorang hamba

Ya Allah Ya Tuhan kami,
Ya Allah Wahai Tuhan yang Maha Penyayang.
Wahai Tuhan yang memiliki Arash yang mulia,
Wahai Tuhan yang Maha Mencipta,
Wahai Tuhan yang Maha Berkuasa Mengembalikan,
Wahai Tuhan yang Maha Berkuasa melakukan apa yang dikehendaki,
Kami bermohon kepadaMu dengan cahaya keAgunganMu yang meliputi ArashMu,
dengan kekuasaanMu yang Engkau telah tentukan ke atas seluruh makhlukMu,
dengan rahmatMu yang meliputi setiap sesuatu.
Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau.
Wahai Tuhan yang menolong orang-orang yang meminta pertolongan,
kami mohon kepadaMu, ampunkanlah dosa2 kami,
sucikanlah hati kami dari segala dosa,
buangkanlah dari kami sifat2 mazmumah,
hiasilah kami dengan sifat2 mahmudah,
jauhilah kami dari sifat2 golongan munafiq, n fasiq
ikhlaskanlah hati kami dalam apa jua yang kami melakukan,
bimbinglah kami ke jalan kebenaran,
peliharalah kami dari godaan dan fitnah dunia,
lindungilah kami dari segala tipu daya syaitan,
selamatkalah kami dari kekejaman pemerintah yang zalim,
dan berikanlah kepada kami kebahagiaan dunia dan akhirat.
Hanya kepada Engkau kami menyembah,
hanya kepada Engkau kami memohon pertolongan,
hanya kepada Engkau kami merayu,
hanya kepada Engkai kamu meminta,
Amin Ya Allah.

Tuesday, October 11, 2011

Generasi Muslimat Yang Kita Impikan

Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (Surah At-Taubah, ayat 71)

Muslimat adalah sayap kiri perjuangan Islam , demi mengembalikan semula kedaulatan Islam dan kesejagatan ummatnya. Suatu sayap yang amat penting posisinya , sehingga Allah swt telah menegaskan di dalam taujihat Quraaninya sebagaimana dalam ayat 71, surah at-taubah.



Muslimah sama sekali tidak boleh memisahkan diri dari gerakan dakwah. Tidak ada sebarang alasan yang munasabah untuk membiarkan muslimah terceruk di dapur berkawan dengan periuk dan kuali manakala di luar sana anak-anak gadis kita dimurtadkan dan diseret ke lembah kehinaan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab. Kita tidak mahu para ustazah yang bertudung labuh hanya memandang medan perjuangan ialah di samping keluarga (dan suami tentunya) lantas mengenepikan persoalan ummah yang kian meruncing. Muslimah seharusnya mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang da’iah.

Generasi muslimah yang kita cita-citakan ialah generasi yang rela untuk turut membawa obor perjuangan bersama-sama kaum muslimin. Mereka seharusnya mempunyai ciri-ciri yang berikut :

1. ILMU DAN THAQOFAH yang bertenaga dan mantap untuk berdepan dengan permasalahan masyarakat. Kita tidak ingin lahirnya generasi yang hanya pandai bercakap dan menjadi pak turut namun kelu apabila berbicara tentang permasalahan yang berkaitan dengan agama. Seorang muslimah sejati yang bercita-cita untuk muncul sebagai da’iah seharusnya menguasai pelbagai cabang ilmu khususnya permasalahan fiqh yang membabitkan golongan wanita. Kekurangan yang dihadapi oleh umat Islam ialah kurangnya pakar-pakar di dalam ilmu-ilmu yang tertentu mengakibatkan pergantungan yang ketara kepada orang lain yang bukan Islam.

2. KEFAHAMAN YANG JITU mengenai selok belok perjuangan dan harakah islamiyyah. Generasi muslimah yang ideal ialah generasi yang dibentuk oleh pentarbiyahan yang berkesan. Bagaimanapun, proses ini bukanlah sesuatu yang mutlak di dalam melahirkan pejuang memandangkan ia adalah satu teori yang baru muncul di abad yang lalu. Namun, teori ini dianggap paling sempurna di dalam melahirkan muslimah yang benar-benar mengetahui apakah tuntutan sebenar mereka di dalam harakah islamiyyah yang akan diceburi. Bagaimanapun, perlu diingatkan bahawa ramai yang telah melalui proses pentarbiyahan akhirnya layu di medan perjuangan yang sebenar.

3. BERSYAKHSIYYAH DAN BERAKHLAK yang mampu menarik minat dan kecenderungan orang lain kepada dakwah. Seorang muslimah adalah umpama bunga yang berkembang mekar. Keindahan bunga tidak mungkin akan lengkap seandainya baunya tidak enak untuk dihidu. Akhlak itulah umpama bau bagi sekuntum bunga. Di tengah-tengah kebejatan sosial yang melanda umat remaja hari ini, alangkah baiknya jikalau muncul generasi muslimah yang benar-benar iltizam dengan syakhsiyyah islamiyyah. Bertudung labuh dan berjubah menjadi uniform bagi generasi muslimah yang ideal.

4. SEMANGAT DAN ISTIQOMAH yang bersemarak di dalam jiwa generasi pejuang perlu dibentuk agar setiap usaha yang dilakukan tidak layu di pertengahan jalan. Sesungguhnya sudah ramai sebelum kita yang mempunyai bakat yang hebat dan ilmu yang mantap namun akhirnya gugur di pertengahan jalan. Golongan mutasaqitun seperti ini terlalu ramai, malah kita sendiri pun tidak boleh mendabik dada mendakwa bahawa kita pasti akan selamat. Jalan yang terbaik ialah sentiasa memanjatkan doa kepada Allah SWT agar ditetapkan iman kita selepas kita menerima hidayah (Ali-Imran, ayat 8)



5. IKHLAS di dalam apa jua gerak kerja perjuangan kerana inilah yang menjamin para muslimah untuk mendapat ganjaran di sisi Allah SWT. namun, kita mestilah memiliki hati yang benar-benar suci. yang mana kita perlu melalui proses pembersihan hati. rawatlah hati dari segala penyakit2 hati.

sama2 kita berusaha menjadi muslimat mukminat harapan dunia. wallahu'alam.

10 PERKARA SIA-SIA

Sufyan ats-Tsauri, seorang ulama hadis yang terkemuka, menyatakan bahawa ada sepuluh hal yang termasuk dalam kategori sia-sia, iaitu:-

1. laki-laki atau wanita yang berdoa untuk dirinya sendiri, tapi tidak dimohonkannya doa untuk ibu-bapanya sendiri dan kaum Muslimin.


2. Orang yang kerapkali membaca Al Quran, tapi tidak membaca secara tertib sampai seratus ayat tiap-tiap hari.

3. Laki-laki yang masuk ke dalam masjid, kemudian ia keluar kembali dari masjid itu tanpa mengerjakan shalat tahiyatul-masjid.

4. Orang-orang yang melewati tanah perkuburan, tapi tidak mengucapkan salam kepada penghuni-penghuni kubur dan tidak mendoakan untuk keselamatan arwah-arwah mereka.

5. Laki-laki yang masuk pada hari Jumaat ke suatu kota, kemudian ia keluar lagi dari kota itu tanpa mengerjakan shalat Jumaat berjemaah.

6. Laki-laki atau wanita yang tinggal di suatu lingkungan dengan seorang ulama, tapi dia tidak mempergunakan kesempatan itu untuk menambah ilmu pengetahuan.

7. Dua orang laki-laki yang bersahabat, tapi mereka tidak saling menanyakan tentang keadaan masing-masing dan keluarganya.

8. Laki-laki yang mengundang seseorang menjadi tetamunya, tapi tidak diacuhkan dan tidak dilayani tetamunya itu.

9. Pemuda yang menjadikan zaman mudanya berlalu begitu saja tanpa memanfaatkan waktu yang berharga itu untuk menuntut ilmu dan
meningkatkan budi pekerti.

10.Orang yang tidak menyedari tetangganya yang merintih lantaran kelaparan, sedang ia sendiri makan kekenyangan di dalam rumahnya.

SURAT BUAT PEMUDA ISLAM - kaum hawa.

Pemuda islam dulu mati syahid dalam
peperangan menegakkan islam
Pemuda islam sekarang mati katak
dalam perlumbaan haram

Pemuda islam dulu hafal Al-Quran
Pemuda islam sekarang hafal not muzik

Pemuda islam dulu hafal beribu Hadis
Pemuda islam sekarang hafal beribu lagu

Pemuda islam dulu banyak ilmunya
Pemuda islam sekarang banyak helahnya

Pemuda islam dulu bunuh ramai kafir dalam peperangan Badar
Pemuda islam sekarang bunuh ramai anak haram

Pemuda islam dulu berjalan beribu batu mencari ilmu Agama
Pemuda islam sekarang merantau ke Ibu Kota mencari hiburan

Pemuda islam dulu berhabis duit berinfak kerana ALLAH
Pemuda islam sekarang berhabis duit untuk hiburan dan pelacuran kerana Setan

Pemuda islam dulu kuat tauhidnya
Pemuda islam sekarang kuat belitnya

Pemuda islam dulu kuat imannya
Pemuda islam sekarang kuat mainnya

Tak semua pemuda islam sekarang yang leka
Ini bukan mengata
Tapi perlu di teliti

Tapi
Pemuda islam dulu dan sekarang
Ada persamaannya yang nyata
Persamaan yang ketara
Yang sama
Mereka adalah
PEMUDA ISLAM
Fikir-fikirlah wahai pemuda islam sekarang

Maafkan kami kaum Hawa
Andaikata kami menjadi penyebabnya
akan kelekaan, kelalaian, kelemahan kaum Adam
Namun ketahuilah wahai Kaum Adam,
kami berusaha untuk menyelamatkan n menyedarkan kaum hawa di luar sana
Supaya sedar dan berusaha untuk mencontohi Idola Mukminat Sejati
Seindah, semulia Siti Khadijah, Aisyah, Fathimah, Asiah, Maryam, Sumaiyah, Khaulah.

Kami juga berharap kaum Adam
Berusahalah mencontohi Insan agung, Rasulullah s.a.w.
Selembut Abu Bakar, setegas umar Al-Khatab
Sehebat Sultan al-Fateh
Sekuat Salahuddin AL-Ayubi
Kuat jiwanya, teguhnya Imannya
Dalam ilmu agamanya.

Kecintaannya kepada Allah dan Rasul, serta agama tercipta ISLAM
Melebihi kecintaaan kepada kaum hawa, kaum kerabat, harta keduniaan.
Dan Jiwanya tidak mudah rapuh dengan godaan wanita dan keduniaan.
wallahu'alam